Tulisan Utama

Hello world!

Welcome to Blog Civitas UPI. This is your first post. Edit or delete it, then start blogging!

Selengkapnya...

MENENTUKAN UKURAN SAMPLE REPRESENTATIF TERHADAP POPULASI

Posted by fristinanursetyarti | Posted in Uncategorized | Posted on 14-02-2014

1,421

Sampel adalah bagian dari jumlah atau karakteristik yang dimiliki oleh populasi tersebut. Bila populasi besar, dan peneliti tidak mungkin mempelajari semua yang ada pada populasi, misalnya karena keterbatasan dana, tenaga dan waktu, maka kita dapat dapat menggunakan sampel yang diambil dari populasi tersebut. Untuk itu sampel yang diambil dari populasi harus benar-benar representatif (mewakili). “Sampel adalah bagian dari populasi”, (Moh. Nazir, 2005: 271). Menurut Sugiyono (2007: 62), bahwa “Sampel adalah bagian dari jumlah dan karakteristik yang dimiliki oleh populasi”.Dalam statistik inferensial, besar sampel sangat menentukan representasi sampel yang diambil dalam menggambarkan populasi penelitian. Oleh karena itu menjadi satu kebutuhan bagi setiap peneliti untuk memahami kaidah-kaidah yang benar dalam menentukan sampel minimal dalam sebuah penelitian.

Populasi adalah gambaran keseluruhan dari yang akan kita teliti, bukan hanya untuk orang atau manusia, tetapi juga dapat berupa obyek dan benda-benda alam lainnya. Populasi juga bukan sekedar jumlah yang ada pada obyek/subyek yang dipelajari tersebut, namun meliputi seluruh karakteristik/sifat yang dimilikioleh subyek atau obyek tersebut.“Populasi adalah kumpulan dari individu dengan kualitas serta ciri-ciri yang telah ditetapkan” (Moh. Nazir, 2005: 271). Menurut Sugiyono (2007: 61) bahwa “Populasi adalah wilayah generalisasi yang terdiri atas : objek/subjek yang mempunyai kualitas dan karakteristik tertentu yang ditetapkan oleh peneliti untuk dipelajari dan kemudian ditarik kesimpulannya”.

Kata populasi (population/universe) dalam statistika merujuk pada sekumpulan individu dengan karakteristik khas yang menjadi perhatian dalam suatu penelitian (pengamatan). Sementara sampel adalah bagian kecil dari anggota populasi yang diambil menurut prosedur tertentu sehingga dapat mewakili populasinya. Banyaknya pengamatan atau anggota suatu populasi disebut ukuran populasi. Ukuran populasi ada dua: (1) populasi terhingga (finite population), yaitu ukuran populasi yang berapa pun besarnya tetapi masih bisa dihitung (cauntable). Misalnya populasi pegawai suatu perusahaan; (2) populasi tak terhingga (infinite population), yaitu ukuran populasi yang sudah sedemikian besarnya sehingga sudah tidak bisa dihitung (uncountable). Misalnya populasi tanaman anggrek di dunia.

  1. A.    Nomogram Harry King

Salah satu cara yang bisa digunakan untuk menentukan ukuran sample terhadap populasi adalah dengan menggunakan nomogram Harry King. Dalam Nomogram Herry King, jumlah populasi maksimum 2000 dengan taraf kesalahan yang bervariasi, mulai 0,3% sampai dengan 15% dan factor pengali yang disesuaikan dengan taraf kesalahan yang ditentukan. Dalam nomogram terlihat untuk confident interval (intervsl kepercayaan) 80% faktor pengali = 0,780, untuk 85% faktor pengalinya = 0,785; untuk 99% faktor pengalinya = 1,195 dan untuk 99% faktor pengalonya = 1,573 cara ini juga mempersyaratkan data dengan kesalahan yang bervariasi mulai 0,3% sampai 10%.Misalnya populasi berjumlah 200 orang, bila tingkat kepercayaan yang dikehendaki adalah 5%, maka jumlah sampel yang diambil adalah:

n = 200 x (58%) x 1,195

= 138,62 ˜ 139 orang

Keterangan:

–          Angka 58% didapat dari nomograf dengan menarik garis lurus melewati angka 200 dan taraf kesalahan 5%,

–          1,195 adalah faktor pengali dari selang kepercayaan 95%

  1. B.     Issac Dan Michael

Tabel penentuan jumlah sampel dari Isaac dan Michael memberikan kemudahan penentuan jumlah sampel berdasarkan tingkat kesalahan 1%, 5% dan 10%. Dengan tabel ini, peneliti dapat secara langsung menentukan besaran sampel berdasarkan jumlah populasi dan tingkat kesalahan yang dikehendaki.

Populasi (N)

Sampel (n)

Populasi (N)

Sampel (n)

Populasi (N)

Sampel (n)

10

10

220

140

1200

291

15

14

230

144

1300

297

20

19

240

148

1400

302

25

24

250

152

1500

306

30

28

260

155

1600

310

35

32

270

159

1700

313

40

36

280

162

1800

317

45

40

290

165

1900

320

50

44

300

169

2000

322

55

48

320

175

2200

327

60

52

340

181

2400

331

65

56

360

186

2600

335

70

59

380

191

2800

338

75

63

400

196

3000

341

80

66

420

201

3500

346

85

70

440

205

4000

351

90

73

460

210

4500

354

95

76

480

214

5000

357

100

80

500

217

6000

361

110

86

550

226

7000

364

120

92

600

234

8000

367

130

97

650

242

9000

368

140

103

700

248

10000

370

150

108

750

254

15000

375

160

113

800

260

20000

377

170

118

850

265

30000

379

180

123

900

269

40000

380

190

127

950

274

50000

381

200

132

1000

278

75000

382

210

136

1100

285

1000000

384

Untuk menghitung seberapa besar sampel yang akan kita gunakan dapat menggambarkan populasi secara keseluruhan maka dapat digunakan rumus yang dikembangkan dari Isaac and Michael, untuk tingkat kesalahan 1%, 5%, dan 10%. Rumus untuk menghitung populasi sampel dari populasi yang ketahui jumlahnya adalah sebagai berikut :

 

S=

 

Keterangan:

S    =    Jumlah Sampel

N   =    Jumlah Populasi

P    =    Proporsi dalam populasi (P = 0,50)

d    =    Ketelitian / derajad ketetapan (0,05)

X2  =    Nilai table chisquare untuk µ tertentu (X2 =3,841 taraf signifikansi 95 %)

 

Berdasarkan rumus tersebut dapat dihitung jumlah sampel dari populasi mulai dari 10 sampaai dengan 1.000.000. Makin besar taraf kesalahan,  maka akan semakin kecil ukuran sampel. Sebagai contoh untuk populasi 1000, untuk taraf kesalahan 1%, jumlah sampelnya = 399; untuk taraf kesalahan 5% jumlah sampelnya = 258, dan untuk taraf kesalahan 10%, jumlah sampelnya = 213. Apabila jumlah populasi tak terhingga maka jumlah anggota sampelnya untuk kesalahan 1% = 664, 5% = 349, dan 10% = 272, untuk jumlah populasi 10 jumlah populasi yang sebenarnya hanya 9,56tetapi dibulatkan, sehingga menjadi 10.

Cara menetukan ukuran sampel seperti yang dikemukakan di atas didasarkan atas asumsi bahwa populasi berdistribusi normal. Bila sampel tidak berdistribusi normal. Misalnya populasi homogen, maka cara-cara tersebut tidak perlu dipakai. Misalnya populasi benda, katakana logam, dimana susunan molekulnya homogen, maka jumlah saampel yang yang diperlukan 1% saja sudah mewakili.

 

 

 

 

 

 

 

Sumber :

 

http://krylanceo.blog.binusian.org/2010/05/09/populasi-sampel/

http://cendikiaskripsi.blogspot.com/2013/04/populasi-dan-sampel.html

http://skripsimahasiswa.blogspot.com/2010/09/teknik-sampling-dalam-penelitian.html

http://expresisastra.blogspot.com/2013/11/macam-macam-teknik-pengambilan-sampel.html

http://statistikian.blogspot.com/2012/08/menghitung-besar-sampel-penelitian.html

http://teorionline.wordpress.com/2010/01/24/populasi-dan-sampel/comment-page-2/

http://elib.unikom.ac.id/files/disk1/586/jbptunikompp-gdl-irvansaepu-29258-10-unikom_i-i.pdf

Write a comment